Tidak Ada Kasih yang Lebih Besar

Apa pun sasaran yang mereka tuju, peluru mortir itu mendarat di sebuah panti asuhan yang dikelola oleh sebuah kelompok misionaris di sebuah perkampungan kecil Vietnam. Misionaris dan satu atau dua anak langsung tewas secara mengerikan, sedangkan beberapa anak lain terluka, termasuk seorang gadis kecil sekitar delapan tahun.
Orang-orang dari kampung itu segera meminta perolongan medis dari sebuah kota terdekat yang memiliki hubungan radio dengan tentara Amerika. Akhirnya, seorang dokter dan seorang perawat dari Angkatan Laut Amerika tiba di situ dengan sebuah Jeep yang hanya membawa obat-obatan dan peralatan medis. Mereka menemukan Bahwa cedera anak perempuan itu paling kritis. Tanpa tindakan cepat,ia akan meninggal karena shock dan kehabisan darah.
Transfusi darah merupakan sesuatu yang tidak dapat ditawar, dan untuk itu diperlukan darah yang jenisnya sama. Pengujian secara cepat menunjukkan bahwa di antara orang Amerika tidak ada yang memiliki golongan darah sama, tetapi beberapa anak panti yang tidak terluka memilikinya.
Sang dokter tidak begitu menguasai bahasa Vietnam, sedangkan bahasa Prancis sang perawat hanya sebatas yang diperolehnya di SMU. Dengan kombinasi itu, ditambah bahas isyarat, mereka mencoba menerangkan kepada anak-anak yang masih ketakutan itu bahwa kecuali bila darahnya yang banayk keluar itu diganti, gadis kecil itu akan meninggal. Kemudian mereka bertanya apakah ada di antara mereka yang bersedia memberikan darah.
Permintaan itu ditanggapi dengan diam seribu bahasa. Setelah agak lama, seorang anaka mengacungkan tangannya perlahan-lahan tetapi dalam keraguannya ia menurunkannya lagi, walaupu demikian ia mengacungkan tangannya lagi.
“Oh, terima kasih,” kata sang perawat dalam bahasa Perancis. “Siapa namamu?”
“Heng,” jawab anak itu.
Heng dengan cepat berbaring di atas tandu, lengannya diusap dengan alkohol, dan kemudian sebatang jarum dimasukkan ke dalam pembuluh darahnya. Sekama proses ini Heng berbaring kaku, tidak bergerak.
Namun beberapa saat kemudian, ia menangis terisak-isak,dan dengan cepat menutup wajahnya dengan tangannya yang bebas.
“Apakah kau kesakitan Heng?” tanya dokter itu. Heng menggelengkan kepalanya, tetapi tidak lama kemudian ia terisak lagi, walaupun berusaha menahan tangisnya itu. Sekal lagi sang dokter bertanya apakah jarum yang dipakai membuatnya sakit, dan sekali agi Heng menggelengkan kepala.
Akan tetapi, sekarang isak yang tertahan-tahan berubah menjadi tangisan yang memilukan. Matanya dipejamkannya rapat-rapat, sedangkan tangannya berusaha menutupmulutnay unutk menahan isak.
Tim medis itu menjadi khawatir. Pasti ada sesuatu yang tidak beres. Untuglah, seorang perawat Vietnam segera datang. Melihat anak kecil yang begitu tertekan, ia berbicara dengan cepat dalam bahasa Vietnam, mendengarkan jawaban anak itu, kemudian membalas dengan suara yang menghibur.
Tidak lama kemudian, anak itu berhenti menangis dan memandang dengan mimik bertanyakepada sang perawat Vietnam. Ketika perwata itu mengangguk, tamapak sinar kelegaan menyebar ke seluruh wajahnya.
Sambil melihat ke atas, perawat itu berkata lirih kepada tim Medis Amerika, “Ia mengira bahwa ia akan mati. Ia salah paham. Ia mengira anda memintanya memberikan seluruh darahnya supaya gadis kecil itu dapat hidup.”
“Tapi mengapa ia bersedia melakukannya?” tanya perawat angkatan laut.
Perawat Vietnam itu kembali bertanya kepada anklaki-laki yang sedang menyumbangkan darah, yang menyahut singkat, “Ia sahabat saya.”

Kolonel John W. Mansur
Disarikan dari The Missiler

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: